Hadiri Milad ke-13 Radio Jawa FM Medan, Plt Wali Kota Medan Minta Warga Jawa Guyub dan Kuat

dibaca 60 pembaca

Hadiri Milad ke-13 Radio Jawa FM Medan,  Plt Wali Kota Medan Minta Warga Jawa Guyub dan Kuat

Pelaksana Tugas (Plt) Wali Kota Medan, Ir. H. Akhyar Nasution, M. Si., mengharapkan warga etnis Jawa di Medan guyub dan berkontribusi dalam pembangunan, termasuk dalam bidang budaya.

Harapan ini disampaikannya saat menghadiri Milad ke 13 Radio Jawa (Raja) 107,7 FM dan sekaligus Pelantikan Pengurus Raja/Satkom Raja 2020-2023 di Jalan Tinta Ujung, Medan, Minggu (16/2).

Saat itu Plt Wali Kota menyapa hadirin menggunakan Bahasa Jawa.
“Terimakasih Mas Edi (Pendiri Raja FM) telah disampaikan ke saya. Baru ini saya dengar ada radio Jawa. Karena sebelumnya ada radio namanya Pasopoati. Sekarang sudah ada gantinya,” sebut Plt Wali Kota didampingi Kadis Pariwisata Agus Suriyono, Kadis Pertamanan dan Kebersihan Husni, dan Kabid Komunikasi Publik Dinas Kominfo Saipul Amri.

Dalam sambutannya, Plt Wali Kota mengungkapkan bahwa dirinya memang punya marga Nasution, turunan dari sang ayah. Namun ia tumbuh besar di kawasan Tanjung Mulia, yang dihuni mayoritas orang Jawa. Karena itu, dirinya bisa berbicara dengan bahasa Jawa.

“Yang penting semua (warga Jawa) bisa guyub (rukun). Apalagi jumlah warga Jawa di Kota Medan itu 33 persen (dari 2,3 Juta jiwa berdasarkan data BPS Sumut/Agustus 2019),” sebut Plt Wali Kota.

Jumlah yang besar dengan bermacam potensi yang bisa dikembangkan, Plt Wali Kota Medan menilai keberadaan radio dengan segmentasi tertentu serta wajah yang puya ciri khas budaya seperti Raja FM, harus dibina. Sebab industry kreatif seperti ini secara tidak langsung, akan mampu menguatkan perekonomian masyarakat.

“Radio ini kan satu komunitas kreatif. Jadi dari sini, banyak orang yang mendengar, semakin besar peluang ekonomi. Tetapi kekuatan ini jangan dianggap politis. Yang penting guyub,” tambahnya lagi.

Begitu juga terkait pembinaan kebudayaan lanjutnya, Kota Medan yang multikultur perlu menampilkan ragam budaya masyarakat dari berbagai suku. Sehingga, terlihat bahwa ibukota Provinsi Sumatera Utara ini juga menjadi miniatur dari Indonesia, yang dihuni banyak etnis.

“Nanti kalau bisa, sebulan sekali ada pertunjukan di Lapangan Merdeka. Silakan bicara dengan Kadis Pariwisata. Berbagai pertunjukan dibuat, bergantian. Bulan berikutnya apa. Begitu juga radio Raja, juga harus terus dikembangkan. Jangan ada perselisihan,” pesan Plt Wali Kota Medan.

Mengakhiri sambutannya Pkt Wali Kota Medan pun mengingatkan lagi soal kata "guyub" bagi warga Jawa. Bahwa jumlah yang banyak atau mayoritas, bukan jaminan masyarakat itu bisa maju. Sebab yang penting adalah bagaimana bisa hidup rukun, baik dengan sesama suku Jawa, terlebih kepada suku lainnya.

“Jumlah banyak tetapi kuat, dan harus 100 persen guyub. Lebih baik sedikit tetapi diperhitungkan, daripada banyak tidak diperhitungkan. Intinya, kami senang menghadiri acara (kebudayaan) seperti ini, karena mencerminkan Kota Medan yang multikultural,” pungkasnya.

Pendiri sekaligus Ketua Umum Raja FM, Edi Kusnaedi alias Kewa menyampaikan terima kasih atas perhatian dari Pemko Medan di bawah kepemimpinan Akhyar Nasution. Dirinya berharap keberadaan radio ini bisa bekelanjutan hingga ke anak cucu.

“Karena itu kami mohon kepada pemerintah, agar bisa membina kami, membimbing kami. Raja FM sudah lebih baik,” kata Kewa.

Acara Milad tersebut juga dirangkaikan dengan Milad ke 6, Satkom Radio Raja. Ditandai pemotongan tumpeng oleh Plt Wali Kota Medan, serta santunan kepada anak yatim/piatu.




Sumber : Dinas Kominfo Kota Medan