Wakil Walikota Medan Buka FGD Tentang Revitalisasi Kearifan Lokal Dalam Memperkuat Kohesi Kota Medan

dibaca 294 pembaca

Wakil Walikota Medan Buka FGD Tentang Revitalisasi Kearifan Lokal Dalam Memperkuat Kohesi Kota Medan

Membangun kota Medan tidak hanya membangun fisiknya saja, tetapi juga perlu membangun peradaban lokal kota Medan. Karena sesungguhnya yang harus dibangun itu ialah mental manusianya. Hal ini disampaikan Wakil Walikota Medan Ir Akhyar Nasution MSi saat membuka Focus Group Discussion (FGD) Dewan Kota Medan dengan tema "revitalisasi kearifan lokal dalam memperkuat kohesi kota Medan" di Hotel Dharma Deli, Kamis (8/12/2016).

FGD yang diselenggarakan Dewan kota Medan ini di ikuti oleh tokoh-tokoh masyarakat dan budayawan, serta menghadirkan narasumber di bidang budaya diantaranya Prof. Dr.H. Usman Pelly dan Prof.Dr. Silvana Sinar. Dikatakan Wakil Walikota Medan, saat ini masyarakat kehilangan identitas lokalnya, hal ini disebabkan karena serbuan budaya luar. Untuk itulah perlu dibangun sosial engineering di masyarakat agar kearifan lokal tetap terjaga.

"Perlu kita sadari saat ini kita kehilangan jati diri kita sebagai warga kota Medan, kita sering mengikuti budaya luar terutama dalam penggunaan bahasa, masyarakat lebih sering menggunakan kata ngadem ketimbang berteduh, padahal ngadem itu bukan bahasa kita," ungkap Wakil Walikota Medan.

Selain itu, dalam membangun kota Medan juga diperlukan adanya sosial engineering, sebab setiap pembangunan berkaitan erat dengan kepuasan masyarakat yang hanya dapat diselesaikan melalui sosial engineering tersebut.

"Dalam membangun kota, peran sosial engineering ini sangat diperlukan, karena sebagus apapun yang kita bangun bila kepuasan sosial kita tidak terpenuhi maka hasilnya pun akan percuma"kata Wakil Walikota Medan.
Untuk itulah Wakil Walikota Medan sangat menyambut baik dengan digelarnya diskusi ini, Wakil Walikota berharap dari diskusi ini akan menghasilkan ide-ide yang dapat dijadikan masukan bagi pemerintah dalam membangun budaya masyarakat.

Sebelumnya Prof. Syahrin Harahap,SH dari unsur Dewan Kota Medan menjelaskan Pemerintah kota bersama dengan tokoh masyarakat dan budayawan perlu melakukan diskusi bersama untuk menentukan arah kebijakan pemerintah dibidang kebudayaan. Sebab sampai kapanpun budaya tetap melekat dimasyarakat meskipun pemimpin daerahnya berubah.
Untuk itulah, Syahrin berpendapat bahwa diskusi ini sangat penting digelar untuk menghasilkan ide-ide yang dapat memberikan kontribusi dalam memperkuat kohesi sosial kota medan.

 

 

Sumber : Dinas Kominfo Kota Medan